Apakah penyedia hosting bertanggung jawab atas konten yang diposting oleh pengguna hosting?

Apakah penyedia hosting bertanggung jawab atas konten yang diposting oleh pengguna hosting?

Tanggung jawab penyedia hosting atas tindakan penerima sangat terbatas. Namun, ini tidak berarti bahwa penyedia hosting memiliki kekebalan dan dapat melihat aktivitas ilegal penerima layanan tanpa refleksi. Sejauh mana penyedia hosting bertanggung jawab atas konten yang dipublikasikan di hosting oleh penerima hosting?

Oke, tapi apa “penyedia hosting” ini?

Penyedia host tidak muncul dalam nomenklatur hukum UE atau Polandia. Regulasinya cukup kurang tepat dan mengatur ruang lingkup kegiatan ini sebagai penyediaan layanan, di mana penerima layanan dapat memposting berbagai konten di hosting.

Menurut Undang-undang 18 Juli 2002 tentang penyediaan layanan elektronik (Jurnal Undang-undang Tahun 2002 No. 144, butir 1204), penyedia hosting adalah “badan yang menyediakan sumber daya sistem TIK untuk tujuan penyimpanan data oleh penerimaā€¯.

Tetapi bukan penyedia hosting itu sendiri yang termasuk dalam definisi ini. Kegiatan yang dimaksud dalam UU tersebut di atas meliputi:

penyediaan layanan server dan hosting, penyediaan layanan cloud, situs jejaring sosial, portal yang memungkinkan pemeringkatan produk dan tempat, portal yang memungkinkan pertukaran file antar pengguna (P2P).

Perlu dicatat bahwa definisi yang menentukan aktivitas penyedia hosting tidak termasuk entitas yang menyediakan layanan kolokasi. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa jenis aktivitas ini tidak menyediakan sumber daya sistem TIK, tetapi hanya lokasi, kondisi, dan sumber daya yang diperlukan untuk memberi daya pada server secara fisik.

Oke, kita sudah tahu apa itu bisnis hosting. Jadi bagaimana penyedia hosting bertanggung jawab atas tindakan pengguna hostingnya?

Host web yang tidak sadar adalah host web yang tidak bersalah

Pengguna hosting dapat melanggar hukum sebagai akibat dari penghinaan publik terhadap orang dan institusi, menggunakan infrastruktur yang disediakan kepada mereka untuk pemerasan atau melanggar undang-undang hak cipta.

Bagaimana penyedia hosting bertanggung jawab atas semua ini? Biasanya dia tidak menjawab. Nah, kecuali dia mengetahui praktik tersebut dan tidak memberi tahu pihak berwenang terkait.

Hukum Polandia dan UE sangat membatasi tanggung jawab penyedia hosting atas tindakan ilegal penerima layanan. Menurut Seni. 14 Undang-Undang tentang Penyediaan Layanan Elektronik (Jurnal Hukum Tahun 2020, butir 344), penyedia hosting tidak bertanggung jawab atas data yang disimpan terhadap orang yang haknya telah (atau mungkin telah) dilanggar, jika dia atau dia tidak memiliki pengetahuan tentang sifat data yang melanggar hukum atau aktivitas terkait.

Jadi – selama tuan rumah tidak tahu apa-apa, dia tidak bertanggung jawab atas hal-hal yang terjadi di hostingnya. Lebih buruk lagi, jika rahmat pengetahuan mengalir ke tuan rumah, dan dia akan secara pasif mengamati melanggar hukum.

Bagaimana penyedia hosting mengetahui tentang praktik ilegal? Dalam dua cara:

menerima pemberitahuan resmi tentang kemungkinan melakukan kejahatan (dari pengadilan atau polisi), menerima informasi yang dapat dipercaya dan dapat dibuktikan tentang kegiatan yang melanggar hukum. Yang penting, informasi ini harus menunjukkan sifat pelanggaran, pihak yang dirugikan dan subjek yang memiliki jari di dalamnya, bersama-sama dengan PEMBALASAN SEBENARNYA untuk sifat pelanggaran. Perlu dicatat bahwa meskipun penyedia hosting memblokir layanan pelanggan berdasarkan informasi yang dapat dipercaya, semua klaim pelanggan dalam hal ini tetap tidak dapat dibenarkan.

Bagaimana seharusnya reaksi penyedia hosting? Secepatnya!

Seiring dengan diterimanya pemberitahuan resmi atau informasi yang dapat dipercaya tentang aktivitas ilegal penerima, penyedia hosting harus sesegera mungkin menghilangkan konten ilegal yang dipublikasikan atau memblokir praktik tersebut.

Perlu dicatat bahwa peraturan tidak mengharuskan penyedia hosting untuk terus memantau aktivitas dan mengontrol konten yang disediakan oleh penerima layanan. Untuk alasan ini, penyedia hosting tidak harus melakukan aktivitas apa pun sendiri, kecuali jika dia diberitahu tentang pelanggaran hukum. Selain itu, penyedia hosting tidak berkewajiban untuk mengidentifikasi orang jahat.

Ini mungkin menarik bagi Anda: Apa yang tidak akan dilakukan hosting untuk Anda?

Apakah penyedia hosting bertanggung jawab atas kerugian pelanggan?

Bagaimana jika penyedia hosting memblokir akses pelanggan atau menghapus konten yang diposting oleh mereka sehingga menyebabkan kerugian pelanggan?

Jika pemblokiran aktivitas atau penghapusan konten adalah hasil dari pemberitahuan resmi, penyedia hosting tidak bertanggung jawab atas kerugian.Jika aktivitas penyedia hosting dihasilkan dari pesan yang kredibel, maka ia harus memberi tahu penerima layanan tentang keputusannya dan kemudian memblokir konten atau akses. Dalam hal ini, penyedia hosting juga tidak bertanggung jawab atas kerugian.

Tuan rumah tahu, tidak mengatakan, dan seperti ini …

Jika, terlepas dari pengetahuan tentang ilegalitas yang terjadi di hosting, penyedia layanan tidak bereaksi dan tidak memblokir akses ke konten, maka ia dapat dibawa ke pengadilan dan secara efektif dimotivasi oleh otoritas ini untuk bereaksi secara tepat terhadap konten atau aktivitas ilegal .

Pada saat yang sama, pengadilan dapat memerintahkan penyedia hosting untuk memverifikasi konten yang diposting di hostingnya di masa mendatang. Keputusan seperti itu tentu akan menyulitkannya untuk menjalankan bisnisnya sendiri di masa depan. Jadi jangan sampai itu terjadi.

Hukum dapat dilanggar karena:

pelanggaran hak pribadi (menerbitkan informasi berbahaya tentang entitas lain atau menerbitkan informasi rahasia), pelanggaran hak cipta atas suatu karya (Pasal 79 Undang-Undang Hak Cipta dan Hak Terkait), penggunaan dan penyebaran gambar yang melanggar hukum (Pasal 81 dan 83 dari UU Hak Cipta dan hak terkait).

Perlu diingat bahwa penyedia hosting bertanggung jawab dengan tanggung jawab terbatas atas tindakan penerima. Oleh karena itu, ia tidak dapat dimintai pertanggungjawaban pidana sebagai akibat dari penggunaan layanan yang disediakan oleh penyedia hosting secara tidak sah.

Hal ini dikarenakan adanya kesengajaan pihak penyedia hosting untuk melakukan tindak pidana. Oleh karena itu, untuk menghukum penyedia hosting, perlu untuk menunjukkan kesengajaannya. Dalam praktiknya, bukti niat tersebut dapat berupa mengabaikan permintaan untuk menghapus materi atau mendukung klien dalam praktik ilegal.

Bisakah polisi meminta penyedia hosting untuk mengungkapkan data kliennya?

Tentu saja, penyedia hosting harus menunjukkan data penerima layanan atas permintaan polisi dan bekerja sama dengan otoritas ini. Namun demikian, harus diingat bahwa data yang ditunjukkan oleh klien hosting mungkin berbeda dari data sebenarnya.

Data yang mungkin diminta oleh para sad gentlemen antara lain:

Nama keluarga dan nama depan penerima layanan, nomor PESEL atau nomor KTP, paspor atau dokumen lain yang mengkonfirmasi identitas penerima, alamat terdaftar dan alamat korespondensi (jika berbeda dari alamat terdaftar), data yang memungkinkan untuk memverifikasi tanda tangan elektronik penerima, alamat elektronik, yang digunakan oleh penerima hosting.

Perlindungan hak cipta menjadi semakin efektif

Pada tahun 2019, UE mengadopsi ketentuan arahan tentang hak cipta dan hak terkait di pasar tunggal digital (salah disebut ACTA 2).

Arahan tersebut mengatur kewajiban untuk secara aktif memantau dan memverifikasi bahwa konten yang disediakan oleh pengguna tidak melanggar hak cipta entitas lain. Yang penting, kewajiban ini tidak terletak pada penyedia hosting, tetapi langsung pada penyedia layanan berbagi konten online – situs jejaring sosial atau platform berbagi file.

Negara-negara anggota UE memperkenalkan aturan terperinci untuk beradaptasi dengan arahan UE yang baru. Mereka memiliki waktu hingga 7 Juni 2021. Negara kita belum mempersiapkan peraturan UE yang baru, karena telah diajukan banding oleh Pengadilan Kehakiman UE.

Cari tahu: Bagaimana cara memeriksa DNS Anda atau situs web?

Pengguna bertanggung jawab penuh atas tindakannya di jaringan

Semua batasan tanggung jawab yang dijelaskan di atas hanya berlaku untuk penyedia hosting dan tidak berlaku untuk orang dan entitas yang melanggar hak cipta, hak gambar, atau hak pribadi seseorang.

Pengguna yang melakukan tindakan melanggar hukum dapat dituntut di pengadilan dan diwajibkan untuk memberikan kompensasi, kompensasi, atau meminta maaf secara terbuka. Insiden paling umum yang dituntut secara online adalah:

pencemaran nama baik, penghinaan, pengolahan data pribadi tanpa dasar hukum, hacking ke dalam sistem ICT.

Penegakan pertanggungjawaban pidana dalam insiden internasional sedikit lebih rumit, meskipun tentu saja bisa dilakukan. Sering terjadi bahwa pengguna adalah penduduk satu negara, pihak yang dirugikan di negara lain, dan penyedia hosting menyediakan layanannya di negara lain.

Korban kemudian harus memverifikasi hukum yang berlaku bagi pelanggar dan kemudian menuntutnya di negara tempat tinggalnya.

Baca juga: Mengapa layak memilih domain .eu? Karena dia sangat aman!

FBI, buka!

Senang mengetahui bahwa penyedia hosting AS tunduk pada hukum mereka sendiri, yang memberi mereka kekuasaan yang luas atas permintaan penegakan hukum. Hak-hak ini sangat besar sehingga meskipun server berlokasi di UE dan dikelola oleh anak perusahaan Eropa dari entitas AS, entitas ini dapat mentransfer data perusahaan dan penyedia hosting ke otoritas penegak hukum Amerika.

Tindakan tersebut bertentangan dengan ketentuan GDPR dan secara signifikan menghambat kehidupan penerima layanan Eropa yang merupakan klien perusahaan AS. Selain itu, keputusan CJEU dalam kasus Schrmes II menunjukkan bahwa sistem hukum AS melanggar keamanan data Eropa, yang disimpan di server Amerika dan diproses oleh entitas Amerika.

Author: Ralph Adams